Sel. Nov 19th, 2019

Ini Pertimbangan Perbankan Enggan Turunkan Suku Bunga Kredit

fokusmedan : Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur perbankan yang sampai hari ini belum juga menurunkan suku bunga kredit. Padahal, Bank Indonesia telah menurunkan suku bunga acuan (7 Days Reverse Repo Rate/7DRRR) sebesar 25 basis poin (bps) ke level 5 persen pada 24 Oktober 2019.

Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani mengatakan, tidak mudah untuk meminta perbankan dalam menurunkan suku bunga kredit. Sebab banyak hal yang dipertimbangkan oleh perbankan untuk bisa menurunkan suku bunganya, salah satunya adalah masalah likuiditas.

Menurutnya, likuiditas ini biasanya menjadi persoalan bagi bank-bank umum buku III. Ini dikarenakan Loan to Deposits Ratio (LDR) atau rasio kemampuan bank dalam memenuhi kewajiban jangka pendek sudah di atas 100 persen. Sementara di bawah buku III masih sekitar 90 persen.

Di samping itu, dikutip dari merdeka.com, persaingan suku bunga dengan Surat Berharga Negara (SBN) juga masih cukup besar. Di mana SBN pajaknya saja kini mencapai 15 persen, bunganya dari 7 persen jadi 6,8 persen. Sedangkan deposito saat ini sebesar 5 persen jika dilihat dari Bank Indonesia Rate.

“Jadi harus duduk bersama untuk menentukan tingkat bunga agar mau ke bank atau SBN sama. Selama lebih besar SBN ya terjadi, apalagi orang-orang yang punya uang selalu memindahkan uangnya ke sana,” kata dia saat ditemui di Jakarta, Rabu (6/11).

Persoalan lain yang menjadi pertimbangan yakni banyaknya perusahaan-perusahaan besar yang jatuh, dan pada akhirnya membuat bank takut untuk menyalurkan kreditnya. Sebab, kejadian itu akan berdampak pada perusahaan dan mengakibatkan gagal bayar.

“Makanya di sini OJK perlu turun tangan. Harus lebih melihat apa masalahnya. Kalau perusahaan bagus sebenarnya hanya masalah cashflow jadi bisa restrukturisasi, jadi harus fleksibel,” imbuhnya.(yaya)