EKONOMI & BISNIS

Pemerintah Larang Ekspor Rotan Mentah Demi Penuhi Kebutuhan Dalam Negeri

fokusmedan : Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita menegaskan pemerintah melarang ekspor bahan baku rotan. Pernyataan tersebut dikemukakan Mendag Enggar disela kunjungan ke CV Maju Jaya yang ada di sentra industri rotan Desa Trangsan, Kecamatan Gatak, Kabupaten Sukoharjo, Selasa (8/1).

Pernyataan tersebut sekaligus menjawab keluhan para pengrajin rotan yang kesulitan mendapatkan bahan baku kepada Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahudin Uno, saat berkunjung ke desa tersebut 28 Desember lalu. Menurut mendag, rotan baru boleh diekspor dalam kondisi setengah jadi.

“Kita tidak akan mengizinkan masyarakat melakukan ekspor rotan mentah. Boleh kita ekspor, tapi minimal semi atau setengah jadi. Kalau ditemukan berarti penyelundupan,” ujarnya.

Mendag Enggar tak menampik jika antara perajin dan penyedia bahan baku rotan sama-sama memiliki kendala. Dari sisi penyedia bahan baku, mereka mengaku kesulitan menjual rotan mentahmya. Dari sisi perajin, mereka juga mengeluh kesulitan mendapatkan bahan baku rotan dengan harga yang laik.

“Kondisi inilah yang kami coba jembatani,” katanya.

Dikutip dari merdeka.com, Mendag menegaskan penyedia bahan baku seharusnya memiliki tanggung jawab untuk pemenuhan rotan mentah di dalam negeri. Menurutnya, harus ada kesepakatan untuk memprioritaskan pemenuhan kebutuhan dalam negeri. Mendag juga mendorong para perajin rotan untuk mengekspor produk rotannya.

“Rotan dan furniture ini merupakan salah satu produk ekspor unggulan Indonesia yang telah masuk pasar luar negeri,” jelasnya.(yaya)