Terkena razia, pria bercelana pendek di Banda Aceh diberi sarung

fokusmedan : Tim Razia Syariat Islam di Banda Aceh, ibu kota Provinsi Aceh, memberikan sarung kepada sejumlah pria bercelana pendek, yang lututnya kelihatan. Razia tersebut digelar Rabu oleh Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol PP dan WH) Provinsi Aceh dengan melibatkan Polri, dan dan TNI.

Kepala Seksi Operasi Pengawasan Syariat Islam Satpol PP dan WH Aceh Mulyadi mengatakan, sejumlah lelaki ini diberi kain sarung secara cuma-cuma supaya lututnya tidak tampak..

” Kain sarung tersebut langsung dipakaikan di lokasi razia. Begitu juga dengan wanita yang tidak berjilbab, diberi jilbab secara gratis,” katanya, Rabu (14/6).

Mulyadi menyebutkan, razia tersebut digelar sebagai implementasi Qanun Aceh Nomor 11 Tahun 2002 tentang Aqidah, Ibadah, Syiar Islam. Razia tersebut berfokus pada busana islami.

“Sasaran razia adalah wanita yang memakai pakaian pendek, ketat dan tidak berjilbab. Begitu juga dengan pria yang memakai celana pendek yang lututnya terlihat,” kata Mulyadi.

Selain diberikan sarung bagi laki-laki dan jilbab kepada wanita, mereka yang terjaring razia dibina supaya berpakaian sesuai dengan peraturan. Identitas mereka yang terkena razia, dicatat.

Mulyadi dikutip dari merdeka.com, menyebutkan, razia penegakan Qanun Aceh Nomor 11 Tahun 2002 akan diintensifkan, baik selama bulan suci Ramadhan maupun usai Lebaran.

“Kami mengingatkan mereka yang terjaring razia agar tidak mengulangi lagi kesalahan. Perempuan dan laki-laki harus berpakaian secara islami,” tegas Mulyadi.(yaya)

6 thoughts on “Terkena razia, pria bercelana pendek di Banda Aceh diberi sarung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *